TABUNG SAKURA

Monday, March 14, 2011

Garisan Pemisah, Lubang Pemisan Dan Akhirnya Akan Terpisah?

Macam mana nak mulakan entry ini. Benda yang nak tulis sangat simple. Tapi bila nak di translate ke dalam satu ayat, aku rasa benda ini sangat susah. Kesalahan yang memakan diri sendiri. Aku yang salah pencaturan. Aku yang buat semua ini jadi. Okay, semua salah aku.


Macam manalah aku boleh buat dan rasa benda tu. Benda yang sepatutnya aku tak perlu rasa. Patutnya tak wujud langsung pun dalam hati ini. Wajib perasaan ini tak patut ada. Macam manalah aku boleh terlalu mengikut perasaan tanpa berfikir kesannya pada masa depan. Sekarang ini jadinya. Aku buntu. Buntu untuk menyelesaikan masalah yang satu ini. Hidup ini tak pernah sunyi dari masalah.

Aku dapat rasa. Aku dapat agak. Dia dah tahu tentang perasaan aku sebelum ini. Bahana daripada blog sendiri. Siapa pandai pandai bagi kat dia dulu. Adohai. Buat sesuatu tak pernah fikir dulu. Suka main terjah terjah je. Tak pasal kene terjah. Rahsia sendiri jugak yang kantoi. Bila dah kantoi, aku pulak pura pura macam takda apa. Elok sangatlah itu. Berlagak berani lagi. Diri sendiri jugak yang kene. Bagus sangat la macam itu perempuan giler!

Bukan harini aku baru sedar. Sejak dia tanya haritu, aku dah terfikir. Tapi aku. Cuba konon konon buat tak tahu. Siap bagi advice lagi. Sekarang ambik kau! Kene sedebik. Tapi memang masa tu aku tengah blur blur pun. Cuma lepas tu bila aku tilik tilik balik, aku jadi terasa. Entahlah. Kantoi ke rahsia tu. Padahal sekarang aku baru sedar yang aku tak patut simpan perasaan tu. Yelah mana mungkin kawan baik ada simpan perasaan macam tu. Kawan time sedih, time nangis. Apatah lagi time gembira. Tak sepatutnya aku berperasaan macam tu.

Dah tu sekarang ni, dia mula jauhkan diri. Aku tahu dia sengaja menjarakkan diri. Tapi cuma satu yang aku takut, takut bila dia buat satu garisan pemisah dan aku pulak buat satu lubang pemisah untuk mengelakkan aku terus menagih. Dan aku percaya garisan itu dah wujud antara aku dan dia. Aku takut bila aku mula membuat lubang nanti, hubungan persahabatan ini turut putus. Aku sayangkan hubungan persahabatan ini. Tapi kalau aku tak buat lubang pemisah itu, aku akan terus menagih. Sulit. Susah sungguh macam ini.

Entahlah. Lubang pemisah itu perlu. Tapi kenapa aku takut melihat dia terjatuh dalam lubang tu di saat nanti dia perlukan aku? Tapi betul ke dia akan perlukan aku nanti? Aku sendiri tak pasti. Aku tak tahu. Aku sayangkan dia, sayang sebagai kawan. Kawan baik. Cuba. Aku akan cuba. Cuba taknak lihat dia jatuh. Insyaallah.

*Jangan terlalu fikir benda yang tak penting, azza. Banyak lagi yang perlu kau fikir. Kau kene bangun. Bangun dan lari tinggalkan semua yang dulu. Kau perlu jadi orang yang baru. Bukan lagi kau yang dulu. Cuma kau perlukan semangat waktu yang kuat. Biar kau kuat macam dulu. Kuat. Kuat! Berfikiran secara positive!*

2 comments:

nanazy said...

klu dia suka kita, dia akan balik pada kita.
kalau jodoh tak ke mana za.
tp klu dia bkn jodoh kita,jgn sedih pula.
mgkin Allah belum temukan kita dgn jodoh kita lagi kan.
mana tahu satu hari kita jumpa lelaki lagi bagus dr dia.
kan2..

sakura lover's said...

bukan itu yg aku kejar na..aku takut hilang dia sebagai kawan..persetankan semua perasaan tu...aku benci kalau hilang kawan!

SEHATI BERDANSA